“Tak Sangka Sekejap Saja Alihkan Pandangan, Anak Kecil Saya Dah Jatvh Dalam Perigi”- Ayah Rayan

Seorang budak lelaki berusia lima tahun yang terperangkap dalam perigi selama empat hari telah meninggal dunia, walaupun usaha keras dilakukan untuk menyelamatkannya.

Kenyataan diraja mengumumkan kematiannya sejurus selepas kanak-kanak itu berjaya dikeluarkan.

Kisah Rayan mendapat liputan luar biasa kerana orang ramai menunggu dengan penuh debar ketika usaha-usaha mengeluarkannya dari perigi itu dilakukan sejak beberapa hari.

Rayan terjatuh di dalam perigi sedalam 32 meter (104 kaki) melalui lubang kecil.

Kerja-kerja menyelamat pula terhalang kerana kebimbangan tanah runtuh.

Pasukan penyelamat akhirnya membawa budak lelaki itu keluar dari perigi pada petang Sabtu.

Semasa dikeluarkan tiada maklumat mengenai keadaannya.

Bagaimanapun, kegirangan orang ramai selepas dia dikeluarkan menjadi berita sedih selepas kematian Rayan diumumkan.

Ayah Rayan sedang membaiki perigi ketika kemalangan berlaku pada hari Selasa.

Dia memberitahu media tempatan keesokan harinya bahawa anaknya telah jatuh ke bawah pada ketika saya mengalihkan pandangan daripadanya.

Menurutnya, bapa Rayan dia tidak terlelap ketika anaknya terjatuh.

Rakaman pada Khamis dari kamera yang diturunkan ke dalam perigi menunjukkan Rayan masih hidup dan sedar, tetapi tidak ada maklumat terkini mengenai keadaannya selepas itu.

Pasukan penyelamat cuba mendapatkan oksigen, makanan dan air untuknya tetapi tidak jelas sama ada dia telah mengambilnya.

Campuran tanah berbatu dan berpasir telah menyebabkan kerja-kerja menyelamat terpaksa dilakukan dengan berhati-hati.

Jentolak digunakan untuk memotong parit besar di sebelah telaga.

Operasi itu terpaksa dihentikan beberapa kali bagi membolehkan petugas memeriksa sama ada lereng bukit itu selamat daripada runtuh dan tiada tanah memasuki telaga.

Saya belum tidur atau lelapkan mata walau sekejap pun

Terdahulu etika ditemuramah wakil media di sana, bapa Rayan akui dirinya berasa ralat kerana tidak perasan kehil angan anaknya itu ketika sedang membaiki perigi di rumah mereka pada hari kej4dian. Sejak itu, dia bersama isterinya sangat bimb4ng dan berharap agar kanak-kanak itu dapat diselamatkan dengan segera.

“Tak sangka sekejap saja alihkan pandangan, anak kecil saya dah berada dalam perigi. Sejak itu, saya belum mampu untuk lelapkan mata walau sekejap pun. Semua orang sedang lakukan yang terbaik agar dia dapat keluar dengan selamat & kami boleh memeluknya semula. Akan tetapi, saya tidak menyembunyikan sebagai ibu bapanya memang sangat bimb4ng.”

Tengok mak dia sedih, mata kita pun masuk habuk…

Susulan itu, rata-rata netiizen dari Malaysia juga menitipkan doa agar adik Rayan dapat pulang kembali ke dalam pangkuan keluarga tercinta. Sambil menanti khabar berita gembira dari tapak lokasi kej4dian, mereka juga berharap agar ibu bapa kanak-kanak ini tabah mengharungi uji4n yang melanda.

Terdahulu, seorang doktor yang menyertai pasukan penyelamat turut memasuki terowong untuk memeriksa keadaannya, sebelum dia dibawa keluar.

Hasil pemeriksaan awal mendapati kanak-kanak itu mengalami kcderaan pada pa ru-pa ru dan tul4ng bel4kang.

Rayan terperangk4p dalam perigi berhampiran rumahnya di kampung kecil Ighrane, kira-kira 125 batu dari bandar Chefchaouen, sejak petang Selasa.

Pasukan penyelamat berusaha tanpa henti bagi menyelamatkannya termasuk membawa masuk jentolak untuk menggali tanah yang membolehkan mereka memasuki ke dalam untuk menyelamatkan kanak-kanak mal4ng itu.

Rakyat Maghribi dan seluruh penduduk di serata dunia tidak ketinggalan menyaksikan perkembangan oper4si menyelamat Rayan dari masa ke semasa.

Malah tanda pagar #SaveRayan turut menjadi trending nombor satu di Twitter ketika ini

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih Banyak!

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini.

Pihak admin juga tidak mampu untuk memantausemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*